disinikawan.info

kumpulan Agen poker online dan bandarq

CERITA SEKS TENTANG BUDEKU YANG BIKIN HORNYA DIRI SENDIRI

pasang iklan

“Cerita Sex Dewasa Nyata STW Terbaru –” Ini merupakan cerita pertamaku bila kata-katanya masih acak-acakan harap dimaklum ya gan…oke” langsung aja simak yeee…”. Namaku Danang(nama samaran) umurku 21tahun aku mempunyai tinggi badan 170cm,” bb 60kg. Wajahku bisa dibilang lumayan tampan dan ukuran kontolku juga biasa aja standart ukuran orang Indonesia pada umumnya.” Aku kuliah disalah satu Universitas swasta yang ada di Jawa Tengah. Aku mempunyai bude yang bisa dibilang wajahnya biasa aja dan tubuhnya juga nggak langsing tapi walaupun begitu dia orang yang bakal merebut keperjakaanku ini sekaligus menjadi bahan ceritaku ini. Budeku bernama Lastri(nama samaran) umurnya 40an tingginya 164cm dan bb 50kg sedangkan ukuran BHnya sekitar 36-an lumayan montoklah.hehehhe….”langsung aja ke ceritanya yaaaa,”

“Cerita Sex, Liburan semester telah tiba,” aku tak punya acara liburan dan orangtuaku menyarankan aku untuk pergi ke rumah budeku yang berada di Sumatera.” Karena menurut mereka aku sudah lama tidak pernah berkunjung kesana terakhir ke Sumatera waktu aku masuh SMP.” Awalnya sih aku menolak soalnya rumah budeku bisa di bilang terdapat di plosok desa tapi setelah kupikir-pikir dari pada aku di rumah nggak ada kerjaan dan diomelin ibu terus jadi aku mau aja untuk berkunjung kesana.”

“Setelah bersiap-siap dan membeli tiket pesawat aku berangkat ke Sumatera sesampainya di bandara aku dijemput oleh suami budeku yang bernama mas Wanto yang biasa aku panggil mas karena sudah kebiasaan sejak kecil hehehe..”
“Aku : Assalamualaikum Mas”
“Mas : Waalaikum salam Nang,’ udah gede sekarang kamu…gimana kabarmu?”
”Aku : Hehehe iya mas,” kebanyakan makan nasi nih hehehhe…kabarku’ baik mas..bude sama Nilam mana kog gak ikut?’ (Nilam nama anak budeku)”
“Mas : Bude tadi nganter Nilam sekolah…ya udah Nang kita masukin barang-barangmu ke mobil entar keburu sore sampe rumahnya.”
“Aku : Siap mas…”

“Kita pun lantas naik mobil dan berangkat menuju rumah bude.” Perjalanan yang kami tempuh bisa sampai 4 jam lebih karena memang rumahnya sangat jauh dari perkotaan.” Diperjalanan aku mencoba membuka percakapan dengan mas Wanto.”

“Aku : Nilam sekarang udah sekolah ya mas,’ emangnya umurnya berapa tahun?”
“Mas : ‘4tahun Nang, udah cukup untuk masuk PAUD.””
‘Aku hanya menjawab “ooh” saja habis itu aku ketiduran karena kecapekan.”: Dan begitu bangun ternyata sudah sampai di rumah mas Wanto.:””

“Aku : Sudah nyampe ya mas”
“Mas : Sudah Nang, ayo kita turun.”
“Aku : iya mas”

“Lalu aku turun dan menurunkan semua barang bawaanku kemudian masuk ke dalam rumah.”
“Aku : Assalamualaikum”
“Bude: Waalaikum salam…Nanang ini ya?’ Ya ampun udah gede banget kamu bude sampe pangling.”
”Aku : Iya bude ini Nanang *sambil bersalaman dan kucium tangan bude.”
“Bude: Ya udah sana kamu masukin barang-barang kamu di kamar yang udah disiapkan lalu mandi dan setelah mandi kamu nanti kita makan bareng,’ pasti kamu laparkan?”
“Aku : Iya bude tau aja kalau aku lapar hehehe…”’

“Akupun kemudian masuk ke kamar yang sudah disiapkan.’ Aku rebahan sebentar untuk mengendorkan otot punggung yang sedari tadi duduk habis itu aku segera mandi.’ Dan setelah mandi aku pergi ke meja makan disana sudah bude dan mas Wanto.”
“Aku : Oya Nilam mana bude kog gak kelihatan dari tadi!!”
‘Bude: Udah tidur orangnya habis main seharian sama temannya kayaknya dia capek sekali sampe pules tidurnya. Ya udah ayo kita makan dulu.”
‘Aku : Iya bude’

”Di meja makan selain makan kita juga sedikit berbincang. Kita saling menenyakan kabar kaita masing-masing. Malam itu aku tertidur pulas banget dan esok harinya terbangun pagi-pagi sekali. keadan rumah pagi itu sepi sekali lalu aku berjalan ke belakang ternyata bude sedang menjemur baju.”

”Aku : Mas Wanto kemana bude!!”
“Bude: Ehh Nanang ngagetin aja kamu..mas Wanto kalau pagi gini udah pergi ke ladang.”

“Memang kebanyakan orang disini bekerja sebagai petani jadi harus ke ladang. Walapun mas Wanto seorang petani bisa dibilang dia salah satu orang terpandang di sekitarnya karena mas Wanto punya ladang berhektar-hektar.”

“Aku : Terus Nilamnya kemana bude kog gak kelihatan juga.”
”Bude: Nilam masih tidur Nang, coba sana kamu bangunin.”
”Aku : Owalah iya bude.”

“Melihat bude yang lagi sibuk jemur baju aku jadi horny karena saat itu bude cuma menggunakan daster tipis sehingga celana dalamnya terlihat tembus dari luar. Karena takut ketahuan bude aku lagi horny karena melihat bude lalu aku pergi saja dari situ dan berjalan menuju kamar Nilam untuk membangunkannya.”?

”Aku : Pagi Nilam, ayo bangun hari sudah siang…kamu gak sekolah?”!!
”Nilam : *Dengan wajah yang masih ngantuk dan mengucek matanya* Kamu siapa?!!”
“Aku : Aku kak Nanang, masa kamu gak tahu aku?”
“Riris : Ohh kak Nanang dari Jawa ya?”
“Aku : Iya Nilam sayang.”

“Nilam memang belum pernah ketemu aku karena aku juga udah lama gak pernah kesini dan bude juga udah lama gak pernah pulang ke Jawa.” Lalu aku mengendong Nilam menuju kamar mandi.’ Bude yang sudah selesai menjemur langsung menghampiri aku dan Nilam yang sudah berada dalam kamar mandi untuk memandikan Nilam. Bude mengambil posisi jongkok saat memandikan Nilam sehingga terlihat toketnya yang montok mengintip dari balik BHnya.’ Melihat itu seketika kontolku jadi ngaceng.’ Akupun langsung pergi dari situ biar gak ketahuan bude kalau kontolku mengaceng.”

“Aku masuk ke kamarku dan langsung onanai sambil bayangin bude Lastri.’ Kadang saat rumah kosong aku menggunakan celana dalam bude yang kotor untuk kujadikan bahan onani.’ Hari-haripun berlalu sampai pada hari yang indah dalam hidupku. Malam itu mas Wanto pergi untuk meronda bareng dengan warga lainnya. Di rumah hanya ada aku, bude dan Nilam. Kami bertiga nonton TV.’ Aku duduk di samping bude. Saat itu bude lagi-lagi hanya menggunakan daster tipis yang membuat dalamannya terlihat apalagi ditambah dengan yang kadang-kadang bude menggaruk-garuk ke dalam celana dalamnya menjadikan kontolku langsung ngaceng.””

“Sesaat kemudian Nilam sudah tertidur dan aku jadi berani untuk semakin melirik kearah celana dalam bude dan benar saja terlihatlah bulu lebat yang tumbuh disamping lubang memek bude. Akupun menjadi semakin horny.’ Akhirnya perbuatanku itu ketahuan sama bude.”

Bude: Eh Nang, kamu lihat apa kog sampai bengong gitu?””
‘Aku : Ehh…e..ee..ee enggak kog bude gak lihat apa-apa *jawabku sedikit gugup.””
Bude: Hayooo bude tau kog, kamu lihatin bude garuk-garuk ke dalam celana dalam kan?””
‘Aku : Ma…maa maaf bude *sambil kupalingkan wajahku dari bude”
Bude: Gakpapa kog Nang, lagian bude yang salah garuk-garuk di depan kamu…heran juga kenapa nih memek rasanya gatel banget padahal kalau mandi selalu aku bersihin lho.'”
‘Aku : Hehehhe…”‘
Bude: Coba Nang kamu lihatin ada apanya memek bude ini kog rasanya gatel banget…*Bude sambil mlorotin celananya hingga terlihat jelas memek bude yang begitu lebat bulunya.

“Tanpa menunggu disuruh kedua kali aku langsung membuka memek bude. Entah kemasukan setan darimana membuat diriku berani mengelus-elus memeknya
Bude : Iya Nang coba dielus-elus gitu aja sapa tau gatelnya bisa ilang.”

Mendengar omongan bude, aku tadinya sudah horny sekarang bertambah gairah. Kadang elusanku kutambah dengan kumasukan dua jariku ke dalam lubang memek bude. Karena sedang asyiknya bermain dengan memek bude, tanpa kusadari ternyata bude sudah melepas seluruh pakaianku dan tangannya pun telah berada di kontolku. Bude mengocok mkontolku dengan lembut. Lalu kuberanikan untuk mencium bude, lidah kami pun bertukar air liur sungguh kenikmatan yang luar biasa.

Bude: Aaahhh…Nang sepertinya bude sudah tahu apa penyebab gatal pada memek bude..ternyata bude butuh kamu Nang…kamu mau kan entotin bude?
Aku : Tapi bude, aku sebelumnya belum pernah melakukannya…lagian entar kalau ketahuan mas Wanto gimana?
Bude: Tenang aja sayang mas Wanto kan nggak di rumah lagian orang itu gak pernah muasin bude kalau lagi berhubungan badan. Apalagi kalau habis kerja pasti langsung tidur gak pernah budemu ini disentuhnya.
Aku : Yaudah kalau gitu bude tapi ajarin aku dulu ya soalnya aku belum pernah melakukannya sama sekali.
Bude: Jangan khawatir sayang…yang penting perjakamu buat bude.

Akupun langsung menindih badan bude yang sudah berbaring diatas karpet. Kuciumi bibirnya sambil kuremas toketnya.
Aku : Bude sebaiknya kita pindah ke kamar aja disini entar kalau Nilam kebangun malah berabe.
Bude: Iya sayang tapi gendong ya???
Aku : Manja banget sih sama pemuas nafsunya…hehehee…

Lalu kugendong bude sambil kucium bibirnya dan sesampai di kamar lngsng kurebahkan bude di kasur dan kami masih terus berciuman.
Aku : Sayaaang sepongin kontolku dong.
Bude: Iya sayang sini kusepongin sampai kamu puas.

Sungguh luar biasa kuluman bibir bude sangat lihai dan berpengalaman
Aku : Oooohhh enak budee…sedot terus budee…Nanang benar-benar sudah gak tahan bude…
Dan tak bertahan lama kontolku ini berdenyut kencang memuntahkan seluruh spermanya di dalam mulut bude

Bude: Dasar perjaka baru disepong gitu aja udah muncrat pejuhnya…hihihii…yaudah kamu istirahat sebentar entar kita mulai lagi.

Sambil menunggu aku horny lagi, bude kembali mengelus dan menjilati batang kontolku agar cepat ngaceng lagi. Tak lama kemudian akhirnya aku mulai horny lagi lalu kujilati memek bude seperti di film bokep yang pernah aku lihat…
Bude: Sssthhh…aahhh…Nang kamu apain memek bude…suami bude aja gak pernah mau kalau suruh jilatin katanya jijik.
Aku : Masa jijik sih bude lawong rasanya enak banget nih bude.
Bude: Makasih Nanang…jilat terus ya sayaaang…aahhh…

Aku terus menjilati memek bude dan kadang aku mainin pake tanganku dan kugesek-gesek itil bude yang membuat memek bude tambah basah.

Bude: Aaahhh…gesek terus itilku Nang…bude gak tahan lagi pengen keluaaarrr…

Lalu kupercepat gesekan di itil bude sampai pada akhirnya,
Bude: Aaaarrgghhh…aku keluaaaarrrr….(sambil sedikit teriak) “Crooot…crooottt…crroooottt…
Banyak sekali lendir yang keluar dari memek bude dan kujilati semua sampai bersih.
Bude: Makasih Nanang sayang udah bikin bude merasakan kepuasan seperti ini dan yang belum pernah masmu berikan pada bude *sambil kecup bibirku
Aku: Iya bude sama-sama
Bude: Oya tuh kontolmu masih ngaceng aja…masukin gih ke dalam memek bude kalau kamu pingin merasakan kehangatan memek bude masukin sekarang sayang.
Aku : Iya bude aku masukin ya udah gak tahan nih.
Bude: Iya sayang

AKu segera memasukan kontolku ke dalam lubang memeknya yang lumayan licin karena masih ada sisa-sisa cairan spermanya tadi “Bleeesss….” kontolku pun masuk seluruhnya tertelah oleh dalamnya lubang memek bude. Kudiamkan kontolku sebentar di dalam memek bude rasanya enak banget rasanya hangat sekali. Sesaat kemudian aku mulai menggenjotnya perlahan dan sambil nenen ke susu bude yang montok dan empuk kaya roti apem itu. Bude pun mulai ikut memaju mundurkan bokongnya sepertinya bude sudah mulai horny lagi.
Bude: Aaaahhhh…enak sekali kontolmu sayang….
Aku : Masak sih bude, bukannya rasanya sama aja kayak punya mas Wanto?
Bude: Sssthhh…aaahhh…jelas beda donk sayaaaang…..lebih nikmat kontolmu Nang.
Aku : Alangkah bodohnya suami bude…memek seenak gini dianggurin aja.
Bude: UDah ah jangan bahas dia lagi…aaahhh…sekarang tubuh bude milik kamu semua… Ooohhh… terus goyang sayang enak banget kontolmu.
Aku : Oooohhh ude memekmu benar-benar nikmat.

 

Bude: Aaahhh…iya sayang sodok terus memek bude sayang ayo hamili bude, bude pengin punya anak darimu …ooohh..yeeesss…
Aku : Aduh bude aku mau keluaaarrr…aaaaahhhh…
Bude: Iya sayang kita keluar barengan yaaa bude juga mau sampai niihhh…aaahhh…
Lalu kupercepat sodokanku ke memek bude dan beberapa menit kemudian,
Aku : Oooohhhh…aaahhhh….bude akuu keluaaaar *crooott…crooottt…crooott…
Bude: Iya sayang bude juga aaaahhhhh…*croooot… croooot…crooottt…
Aku : Makasih bude telah memberikan kenikmatan yang belum pernah kurasakan sebelumnya.
Bude: Iya sayang sama-sama bude puas sekali.

Setelah itu masih kubiarkan kontolku tertancap di memek bude. Sesaat kemudian aku segera bergegas keluar dari kamar bude dan tidur di kamarku sendiri. Mulai hari itu dan hari-hari selanjutnya kita pun masih ngentot terus kalau ruamh lagi kosong dan kami pun pernah nekat melakukannya saat pergi ke ladang bersama mas Wanto juga di balik pohon besar.

Dan setelah aku balik ke Jawa aku tak pernah ngentot lagi. Dan suatu ketika aku dapat telpon dari bude, dia memberitahukanku kalau dia hamil, katanya itu adalah benih cinta antara kami berdua…….

Updated: 12/09/2017 — 12:14 am

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Frontier Theme